Makan malam di Ritz Carlton di Berlin: tidak semua gemerlapannya adalah emas

Pencuci Mulut

Saya tidak sabar untuk makan di Ritz-Carlton di Berlin. Seseorang tidak berpeluang mencuba masakan hotel bertaraf lima bintang setiap hari, jadi setelah menghadiri persembahan peralatan LG untuk Rumah Xataka, saya duduk di meja untuk mengetahui bahawa tidak semua kegemilangan itu adalah emas.

Walaupun kadang-kadang kelihatan sebaliknya, lelangit saya senang dipuaskan. Cukup untuk mengejutkan saya sedikit, bahawa rasa yang tidak dijangka membuat saya menutup mata saya, sesuatu yang hanya sedikit dicapai oleh hidangan yang dilayan pelayan dengan sangat elegan di hadapan saya. Tidak sama sekali buruk, hanya sedikit kekecewaan.

Ia juga benar bahawa kerana ia adalah acara yang bagus, dan bukan makan malam à la carte, seseorang mesti memahami bahawa kualitinya tidak sama, tetapi saya masih merakam nasi berkrim merah yang enak yang dapat saya nikmati di majlis perkahwinan yang diadakan di Bar nasi Duna sudah lebih dari dua tahun yang lalu, jadi ini bukan alasan kerana kategori tempat itu.

Sebagai permulaan, tartar Bavaria klasik, hanya kali ini dengan salmon, disertai dengan crême fraiche dan sebiji limau nipis dan halia. Saya tidak menjangkakan banyak rasa, memandangkan salmon pertanian yang tidak enak, tetapi saya juga tidak menjumpai apa-apa kesan atau kehalusan.

Menjadi sedikit keterlaluan, itu adalah pengalaman yang serupa dengan meletakkan sepotong salmon asap langsung dari bekas di mulut anda. Rasanya sedap, tetapi anda tidak perlu pergi ke Ritz untuk itu.

Untuk membersihkan lelangit dan memberi laluan kepada daging yang disediakan sebentar, kami dapat merasakan sup kacang polong dan pudina, dengan sejenis busa putih di atasnya yang tidak dapat saya kenal pasti. Mereka kelihatan seperti putih telur yang dipukul ringan.

Yang benar adalah bahawa pudina memberikan sentuhan rasa istimewa - walaupun ia tetap di antara gigi kerana ia tidak tertekan dengan baik - tetapi menyajikan sup ringan pada makan malam seperti ini adalah cabaran bagi protokol mereka yang hadir. Ingatlah anak-anak: sudu adalah sudu yang harus masuk ke mulut, tidak sebaliknya.

Sebagai hidangan utama, bintang malam, sepotong daging sapi (saya akan katakan bulat) dimasak tepat di atas api kecil. Ia meleleh di mulut seolah-olah itu adalah anak domba yang menyusu, jadi dalam pengertian itu saya menemukan diri saya untuk tukang masak, kerana dagingnya sempurna.

Saya memejamkan mata, saya mengaku, dan biasanya sudah cukup, apa yang berlaku adalah bahawa semua yang mengelilingi daging meninggalkan banyak yang diinginkan, termasuk sejenis kentang dan zucchini frittata. Sekiranya kita menambah bahawa kita berada di Ritz untuk makan malam mewah, maka apa yang akan aku ceritakan: Aku mengharapkan lebih banyak.

Sebagai tambahan untuk makan malam, pencuci mulut adalah kek coklat dengan sorbet raspberry. Sorbet itu sangat enak, tetapi beberapa kecelakaan pasti berlaku dengan kek, kerana ia mengingatkan saya pada coklat dan strawberi yang renyah; semua pelayan yang menderita memecahkannya dengan sudu dan kepingan aneh melarikan diri dari pinggan.

Mungkin saya agak tidak adil, atau mungkin saya tidak boleh mengharapkan begitu banyak dari makan malam di Ritz-Carlton di Berlin, tetapi yang menjadi jelas ialah tidak semua kegemilangan adalah emas dan itu, seperti di banyak hotel, sarapan adalah yang terbaik, dengan pementasan yang indah dan pelbagai jenis produk, walaupun tidak ada yang hebat.

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Tag:  Resipi Pilihan Pencuci Mulut 

Artikel Yang Menarik

add