Syarikat pengetinan yang berjaya menangkis rebusan Sanlúcar de Barrameda yang paling tidak diketahui (tetapi indah)

Pencuci Mulut

Kisah Francisco Senra, Ketua Pegawai Eksekutif Conservas Senra, (Sanlúcar de Barrameda, Cádiz, 1975) juga dapat dijadikan sebagai soundtracknya yang terkenal Di negeri yang pelik yang dinyanyikan oleh Concha Piquer dengan kata-kata Manuel Penella. Sebenarnya, biografinya dapat dibahas dengan pepatah lain yang menghantui penyanyi terkenal: perjalanan lebih banyak daripada batang Piquer, kerana dia meninggalkan Sanlúcar sangat muda untuk belajar Sains Maklumat di Seville.

Muzik, Amerika Syarikat dan kembali ke Sanlúcar di mana dia telah mencadangkan untuk mengubah rasa yang mengidentifikasi kampung halamannya menjadi makanan dalam tin kelas pertama dengan warisan tradisi dan di mana choco memimpin - walaupun bukan solois -. Roti goreng, a la Sanluqueña, Veranillo (dengan lada merah dan hijau), Menudo atau kentang terkenal dengan Choco wujud bersama cara ini dengan rasa Sanluqueño lain seperti udang dengan bawang putih dengan chamomile (dan udang dengan tomato) atau dengan sayur-sayuran collard. , dalam kes ini dari Jerez, selain artichoke dan pisto, yang dapat memberikan kegembiraan - hampir secara harfiah - dengan hidangan Cadiz di bawah Conservas Senra, dalam kisaran harga antara enam dan sembilan euro.

Walau bagaimanapun, pengembaraan bermula lebih awal dan tidak sedekat dengan gastronomi seperti yang disangka.

Dua Pengembaraan Amerika, Ais Krim, dan Pesta di Konsulat Chicago

Pada usia 19 tahun, Fran menuju ke Seville, di mana dia lulus dan belajar ijazah sarjana, bertaruh pada Pemasaran sebagai peluang pekerjaan. Ditandatangani oleh kegelisahan, percubaan Amerika pertamanya dilakukan pada usia 25 tahun, berada di New York selama satu setengah tahun. Idealnya dengan impian Amerika itu tetap ada di ingatannya walaupun singkat, kembali ke sana pada usia 33 tahun (setelah lama tinggal di Sepanyol), tetapi menuju ke Chicago.

"Saya meminta cuti dari syarikat Sepanyol tempat saya berada kerana saya mahu kembali ke Amerika Syarikat. Saya mendapat tahu bahawa La Ibense [sebuah syarikat ais krim Jerez] mencari pengurus di Chicago. Saya menghantar resume saya pada jam dua petang, jam lima pagi kepada saya. mereka memanggil dan keesokan harinya saya membeli tiket ", ringkasan.

Di Bandar Berangin dia tinggal selama beberapa tahun, menyeberang lopak setiap tiga bulan untuk masalah yang tidak dapat diselesaikan dengan visa. Di sinilah juga di mana cupcake Proust khasnya dihasilkan, hanya kali ini Iberian ham sebagai protagonis.

"Saya menghantar resume jam dua petang, pukul lima mereka menghubungi saya dan pada hari berikutnya saya membeli tiket"

"Saya ingat bahawa konsulat mengundang saya ke pesta mencicipi ham Iberia dan anggur dari El Bierzo. Saya pergi ke sana bersama dua rakan lain, Andalusia, seorang dari Jerez dan seorang dari El Puerto, dan ketika kami sampai di sana, kami menangis. Piring Ham , merah untuk tiub, flamenco ... Ia adalah kegembiraan yang luar biasa untuk memakan sesuatu dari tanah itu lagi, "kenangnya.

Perjalanan yang dilengkapkan dengan ingatan lain, juga dengan pewarna pelaut, dalam kembalinya yang lain, ikan tenggiri di tengah. "Sekembalinya ke Chicago, saya mengambil lima puluh atau enam puluh tin makarel Virgen del Carmen di dalam beg pakaian saya, yang saya gemari, dan saya mengambilnya dari Jerez, yang telah tinggal di sana selama 30 tahun, dan saya berkata 'illo, datang ke sini'. Saya membeli sebuku roti di pasar raya Itali dan saya menjadikannya sandwic mackerel. Lelaki itu benar-benar menangis, "katanya dengan nada sayu. "Bayangkan jika saya dapati ketika saya berada di Chicago sebuah tempat penyimpanan seperti yang kita buat sekarang di Senra," katanya.

Kembalinya ke Sepanyol dan eureka dari rasa biasa

Beberapa tahun di Cádiz bekerja untuk Concert Tour, yang bertanggungjawab menguruskan acara muzikal seperti Sancti Petri Concert Tour dan banyak lagi di Madrid, kira-kira lima tahun, memimpin produksi Flamenco Zambomba dari Teatro La Latina, yang menghasilkan pulangan itu, perniagaan pertunjukan melalui, dari Fran Senra ke tanah Sepanyol.

Perjalanan yang berkaitan dengan dunia hiburan di mana seruan bumi juga terasa, meninggalkan ibu kota dan kembali ke Cádiz untuk mencari alternatif pekerjaan lain. "Saya tahu bahawa perkara itu rumit, mencari sesuatu di Cádiz atau Seville, tetapi itu tidak muncul," jelasnya.

Beberapa tahun fallow berfungsi untuk mematangkan idea: membenarkan rasa Sanlúcar de Barrameda. Tanah chamomile, sayuran navazo, kebun yang merupakan jajahan pertanian La Algaida dan Bonanza, tetapi juga hasil laut, di mana udang, sotong dan udang adalah kata kunci dari keahlian memasak ini. "Antara chamomile dan chamomile bercakap dengan rakan, saya menyedari bahawa Sanlúcar, sebagai syurga gastronomi, tidak mempunyai apa-apa kalengan," katanya dengan ikhlas.

"Kami menghabiskan empat bulan untuk melakukan ujian di kilang Mr. Kapten [José Antonio, pengetua pengetinan di Los Lagares (Marinaleda, Seville)] sehingga kami mendapat hasil yang optimum, tidak cemerlang. Saya jelas bahawa sotong dengan roti goreng harus ya atau tidak ya, tidak ada kajian pasaran atau apa pun di sini, "dia mengakui.

"Tiga hidangan pertama jelas bagi saya; saya membawanya dalam satu jam. Mereka mestilah sotong dengan roti goreng, sotong dengan musim panas dan udang dengan bawang putih dan chamomile," jelasnya.

"Mereka adalah rasa rumah, dari apa yang pernah saya jalani, dan rasa yang mengingatkan pada Bajo de Guía di Sanlúcar," katanya. Daripada mereka, saya sendiri mengambil dua: sotong dengan roti goreng dan kentang dengan sotong dan hasilnya luar biasa dalam kedua-dua kes, sangat berjaya untuk pengetinan dan mereka hanya memerlukan sedikit panas dalam kaserol.

"Semua orang tahu apa itu Sanlúcar, tradisi gastronomi, hidangannya ... dan saya memutuskan untuk melakukan apa yang tidak ada yang dilakukan: mengubahnya menjadi makanan penutup," jelasnya. Ini adalah bagaimana kami menanam diri pada bulan Mac 2018 ketika, dengan modal kecil yang disumbangkan oleh ayahnya, dia memutuskan untuk mengubah kenangan lelangit itu menjadi balang yang dapat dirasakan oleh Sanlúcar dari pinggan ke pinggan.

"Sebelum para pelaut pergi berhari-hari untuk memancing dan memasak sampah di laut lepas, mengisi gudang dengan sayur-sayuran dari Sanlúcar," katanya. "Ketika itu berakhir, semua restoran di Bajo de Guía menyewa pelaut itu tukang masak untuk perniagaan mereka," tambahnya.

Tag:  Pilihan Pencuci Mulut Resipi 

Artikel Yang Menarik

add