Ahli perniagaan Ecuador yang berjuang untuk mengubah industri coklat "tidak adil dan tidak bermoral"

Pencuci Mulut

Santiago Peralta, pemilik bersama dan ketua jenama coklat Pacari, sangat meminati karyanya. Dia bercakap dengan hebat mengenai produknya. Dan dia tidak mempunyai nenek. "Semua orang percaya bahawa coklat Swiss adalah yang terbaik dan pasti tidak, saya mempunyai anugerah yang menyokongnya," dia memberi jaminan Terus ke Lelangit.

Sudah tentu, coklatnya, dibuat dengan koko organik yang diperakui dari Ecuador, dianggap salah satu yang terbaik di dunia. Dalam edisi terakhir International Chocolate Awards, ia memenangi 18 anugerah, termasuk hadiah pertama untuk coklat gelap terbaik dengan kandungan koko tinggi, dan di Sepanyol koki hebat seperti Martín Berasategui, Paco Pérez dan Ángel León sudah bekerja dengan jenama tersebut.

Tetapi Pacari tidak hanya dikenali kerana kualitinya, tetapi kerana menuntut cara lain untuk membuat coklat yang bertentangan dengan amalan biasa dalam industri yang, dalam banyak kes, tetap berlabuh di masa lalu.

"Tidak mungkin coklat, yang mungkin merupakan makanan yang paling disukai di planet bumi, mempunyai genesis yang tidak bermoral dan tidak adil"

Menurut Peralta, Pacari adalah salah satu jenama pertama yang menukar berat beg koko standard, iaitu sekitar 80 kilogram, kerana berat maksimum yang dapat dimiliki seorang budak di punggungnya.

“Siapa yang mampu mengangkat 80 kilogram?” Tanya Peralta. “Adakah anda mengenali seseorang yang melakukannya tanpa patah? Saya melakukan perkara itu kepada seorang lelaki Switzerland dan dia akan menuntut saya untuk anak lelaki jalang, tetapi jika anda melakukan itu kepada orang Amerika Latin atau Afrika, tidak ada yang berlaku di dunia ini. Ketika saya melihatnya, ia kelihatan seperti perkara paling atavistik. Nampaknya rasis, budak, neokolonial ... Perkara yang saya tidak mahu lihat ”.

"Tidak mungkin coklat, yang mungkin merupakan makanan yang paling disukai di planet bumi, mempunyai genesis yang tidak bermoral dan tidak adil," jelas Peralta. "85% koko dunia berasal dari orang yang memperoleh kurang dari 20 euro per keluarga setiap bulan. Tidak kelihatan keruh untuk anda? Sama seperti filem yang dibuat Narkos mesti dilakukan Budak-budak. Maaf begitu langsung, tetapi bagi saya ia bukan permainan. Apa yang saya lihat di lapangan adalah bahawa hanya di Ecuador terdapat 600,000 orang yang mencari nafkah dari ini. Dan mengapa terdapat begitu banyak orang Ecuador di Murcia? Sekiranya anda kelaparan di sana, apa yang anda mahukan? Tidak berhijrah? "

"Apa yang dimakan orang Sepanyol bukan coklat"

Peralta memberi jaminan bahawa dia membeli koko dari petani dengan harga dua kali ganda daripada yang dibayar oleh jenama lain kepada mereka. Ini, dia menjelaskan, bukan hanya membiarkan rakan senegaranya memiliki keadaan yang lebih bermaruah, tetapi juga memelihara jenis koko tertentu yang sebaliknya akan hilang.

Untuk beberapa waktu sekarang, banyak petani Ecuador telah memilih untuk menanam koko CNN-51, koko klon yang dihasilkan dari pelbagai jenis, lebih tahan terhadap penyakit dan lebih produktif, yang sudah mewakili separuh daripada semua koko yang dieksport oleh Ekuador. . Banyak pengeluar memuji faedah koko baru ini, yang bagi Peralta - yang, harus diperhatikan, mempertahankan ilmu pseudosains biodinamik - adalah kejahatan mutlak dan "adalah keanekaragaman hayati yang menghancurkan".

Bagi pengasas Pacari, perubahan iklim adalah masalah yang sangat serius, tetapi lebih penting lagi untuk membayar sesedikit mungkin untuk produk, sebagai ganti kepunahan varieti tradisional.

Coklat yang dimakan oleh kebanyakan orang "adalah setara dengan anggur tetrabick"

"2.5% pengeluaran dunia selamat kerana kita membayar dengan baik dan petani tidak akan pernah menebang pokok mereka," jelas Peralta. Tetapi, lanjutnya, coklat yang kebanyakan orang makan "adalah setara dengan tetrabick wain" dan jika koko mati, itu akan disebabkan oleh "kekenyangan pengguna." Oleh itu, katanya, adalah perlu untuk mendidik.

Pengasas Pacari tidak mengecam kritikan terhadap industri coklat: “Apa yang dimakan orang Sepanyol bukanlah coklat. Apa yang Milka jual adalah koko 6%, yang mana kebanyakannya ambil, mesti 80% dari pasaran. Dan sesiapa yang mengambil coklat gelap makan coklat rata, tanpa rasa, dan percaya bahawa coklat hanya peratusan ”.

“Adakah anda mahu seorang petani membakar pokoknya dan meletakkan klon yang menghasilkan dua kali lebih banyak?” Tanya Peralta. "Atau mereka meletakkan kedelai transgenik? Anda memaksanya untuk melakukannya. Sekiranya anda tidak membayar kaki hitam yang baik, orang tidak akan memberi anda perniagaan, mereka tidak akan membiarkan babi itu longgar ”.

Produk yang biasanya tidak kita beli mahal

Coklat Pacari dijual di Sepanyol dengan harga antara 4 dan 6 euro untuk tablet 50 gram. Ini adalah harga yang jauh lebih tinggi daripada coklat yang lain: bar coklat Switzerland, juga hitam, biasanya sekitar dua euro per 100 gram. Coklat susu biasanya berada di bawah euro. Dan harganya akan terus turun sekiranya kita membeli coklat label peribadi. Peralta, bagaimanapun, meyakinkan bahawa dia ingin tablet tersebut memiliki harga yang sama seperti di Ekuador - tiga dolar - sehingga menjadi pilihan "demokratik".

"Sekiranya anda menghargai pahit, anda akan memahami seribu perkara yang terbuka kepada anda, dari kopi hingga sayur-sayuran"

Yang benar adalah bahawa masih belum ada budaya coklat, tetapi ini adalah situasi yang dibandingkan dengan Peralta dengan yang dialami oleh anggur 25 tahun yang lalu: “Jika ada sebotol besar, maka itu saja, tetapi sekarang penanam anggur tidak membeli anggur saja, dia membelinya. anggur khusus untuk membuat anggur tertentu. Dalam kes ini, asal koko adalah Ecuador. Sudah jelas bahawa kita akan membuat coklat yang lebih baik daripada seseorang yang duduk di Zurich yang membeli koko dan tidak peduli jika itu dari Afrika atau Indonesia dan membingungkan Atlantik dengan Pasifik. "

Sekiranya kita menghabiskan 20 euro untuk sebotol wain, Peralta memahami bahawa kita dapat menghabiskan 5 untuk sebiji coklat yang baik, tetapi sama seperti rasa untuk anggur yang baik dididik, kita harus mendidik selera kita untuk menikmati coklat gelap dan pahit.

"Kemanusiaan telah memakan pahit sepanjang hidupnya, hanya sekarang kita dengan dunia vanila, coklat putih, krim ...", jelas Peralta. "Itu telah membahayakan kita, memerlukan berjuta-juta dolar untuk kesihatan planet ini. Sekiranya anda menghargai pahit, anda akan memahami seribu perkara yang terbuka kepada anda, dari kopi hingga sayur-sayuran. Sekarang semua orang makan gula, vanila dan susu, dan itulah yang diinginkan oleh industri kerana harganya murah. Ini perniagaan yang hebat. "

Kongsi ahli perniagaan Ecuador yang berjuang untuk mengubah industri coklat "tidak adil dan tidak bermoral"

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Topik
  • Budaya gastronomi
  • Coklat
  • Koko
  • Ecuador

Berkongsi

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Tag:  Resipi Pencuci Mulut Pilihan 

Artikel Yang Menarik

add