Perancis memenangi Bocuse d'Or 2013

Pencuci Mulut

Pasukan Perancis yang diketuai oleh chef Thibaut Ruggeri memenangi pertandingan memasak yang paling terkenal dan mediatik di dunia, Bocuse d'Or. Walaupun negara tahun ini telah melakukan dua kali ganda ketika Quentin Bailly, Mathieu Blandin dan Joffrey Lafontaine memenangi Coupe du Monde de Patisserie. Kedua-dua pertandingan diadakan setiap dua tahun bersempena dengan World Food, Hotel and Catering Show (SIRHA di Lyon. Selebihnya podium disempurnakan oleh Denmark, yang memenangkan Bocuse d'Argent dan Jepun, Bocuse de Bronze.

The Bocuse d'Or diciptakan pada tahun 1987 oleh Paul Bocuse sebagai pertandingan gastronomi revolusioner yang mengikuti contoh acara sukan utama. Konsepnya adalah untuk mengumpulkan 24 koki muda dari seluruh dunia yang, selama 5 jam 35 minit, menyediakan dua hidangan, satu dari daging dan satu lagi ikan, di hadapan orang ramai yang bersemangat dan dinilai oleh koki terkenal dan terkenal dari seluruh pelosok planet ini. Hari ini, ini lebih daripada sekadar pertandingan memasak, ini adalah pertunjukan media yang mengagumkan dari mana nama-nama utama dalam masakan dunia muncul.

Anugerah ini juga memberikan sumbangan kewangan yang besar dan tentunya ia mempunyai liputan media yang hebat untuk pemenang. Thibaut Ruggeri adalah seorang koki muda berusia 30 tahun, sangat pemalu, yang bekerja di Lenôtre di Paris. Setelah memenangi anugerah itu, dia memberi jaminan bahawa dia merasa keletihan tetapi gembira.

Edisi tahun ini mempunyai perubahan penting dalam ujian ikan, salah satu hiasan harus mewakili negara asal dan sementara untuk dua yang lain, 'pembelian' harus dilakukan sehari sebelumnya. Ideanya, menurut Paul Bocuse sendiri, adalah memberi kepentingan kepada produk kebangsaan yang berbeza dan masakan Barat tidak digemari.

Peraturan pemungutan suara yang sangat rumit juga telah diubah untuk memberi lebih penting kepada cara kerja pasukan, menilai kebersihan dan bukan sampah. Walaupun untuk mempromosikan faktor media, hukuman telah dibuat bagi para koki yang tidak memasak di hadapan orang ramai yang hadir.

Penyertaan juga baru kerana di antara para peserta adalah negara-negara baru yang tidak pernah mengambil bahagian seperti: Sri Lanka, Maghribi atau Hungary. Dan suasana unik diciptakan dengan semangat untuk setiap delegasi yang mengagumkan.

Jumlah negara yang mengambil bahagian adalah 24. Semasa fasa awal pada tahun 2012, 22 yang memenuhi syarat dan dua yang lain dijemput oleh organisasi, yang selalu menempah dua tempat, dan yang kali ini pergi ke Maghribi dan Itali. Pasukan yang berlainan menyampaikan ciptaan daging dan ikan mereka di hadapan orang ramai yang berkumpul di sana dan dinilai oleh juri antarabangsa yang dianggotai oleh 24 anggota (satu untuk setiap delegasi) dan yang mempunyai dua presiden kehormat, koki Itali, tiga bintang Michelin, Enrico Krippa dan Chef kelahiran Norway, Rasmus Kofoed, pemenang Bocuse d'Or 2011.

Selain itu, hidangan ikan dan daging terbaik juga diberikan secara berasingan dan pasukan dari Norway dan United Kingdom masing-masing menjadi pemenang. Perlu disebutkan, sebagai rasa ingin tahu, bahawa Inggeris memenangi ujian daging yang berasal dari Ireland. Poster promosi terbaik, dalam kes ini untuk Hungary dan promosi terbaik pasukan semasa peraduan, juga diberikan hadiah, memenangi Guatemala. Kedua-dua anugerah ini diberikan oleh orang ramai melalui undian mereka di rangkaian sosial.

Sebagai momen penasaran untuk diketengahkan pada hari pertama dan yang menimbulkan keributan di kalangan media, kedatangan putera Sweden Carlos Felipe dan Miss Universe Canada yang datang untuk menyokong negara masing-masing. Dan pada hari kedua teriakan emosi dari 'komis' Jepun yang diabadikan dari saat mereka menyampaikan hidangan terakhir mereka sehingga hasilnya diketahui, adalah saat yang sangat emosional.

Oleh itu, Perancis memperoleh kembali takhta yang hilang pada tahun 2007 dengan memenangi, sekali lagi, Bocuse d'Or. Sekali lagi ini menunjukkan bahawa negara-negara Nordik sangat berkomitmen untuk bertanding dan nampaknya pertandingan ini membuka masakan baru dan mula menghargainya dan sebagai bukti ini tempat ketiga Jepun, hadir dalam acara tersebut untuk pertama kalinya dalam sejarah persaingan. Setakat ini bahagian pertama dari catatan ini yang menulis kepada anda mengenai pengembaraannya di Lyon.

Maklumat lanjut | Bocuse d'Or Langsung ke Paladar | Madrid fusion 2013, hari terakhir dan penilaian Langsung ke Paladar | Denmark, pemenang Bocuse d'Or 2011

Kongsi Perancis memenangi Bocuse d'Or 2013

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Topik
  • Acara
  • Budaya gastronomi
  • Tukang masak
  • Gastronomi
  • Bocuse D´Or

Berkongsi

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Tag:  Pilihan Pencuci Mulut Resipi 

Artikel Yang Menarik

add