Kisah Danone yang tidak diketahui: syarikat yang terselamat dari enam perang dan berjaya membawa yogurt ke pasar raya

Pencuci Mulut

Danone, salah satu syarikat makanan terbesar di dunia, menyambut ulang tahun ke-100 tahun ini. Syarikat yang kini berpusat di Perancis, dilahirkan di Barcelona pada tahun 1919, di tangan seorang pengusaha berwawasan yang berasal dari Yahudi Sephardik, Isaac Carasso.

Anak pedagang ini, yang lahir di Thessaloniki, - di mana sebahagian besar eksodus Sephardik berlindung, setelah pengusiran mereka dari Sepanyol pada abad ke-15 -, berjaya mempopularkan di Amerika Syarikat dan Eropah satu produk, yogurt, yang hingga saat itu hampir tidak diketahui di bahagian dunia ini.

Minggu ini, Danone kembali ke Barcelona untuk meraikan acara peringatan untuk ulang tahun, penuh dengan ceramah dan acara mengenai masa depan makanan. Tetapi untuk memahami bagaimana syarikat itu sampai di sini, perlu juga melihat masa lalu, dalam sejarah yang berkait rapat dengan evolusi orang Ibrani yang menyakitkan pada abad ke-20, yang telah lama tersembunyi.

"Tidak ada aspek pelarut dalam sejarah keluarga ini," jelasnya kepada Terus ke Lelangit wartawan Manuel Mira Candel, pengarang satu-satunya buku yang telah diterbitkan mengenai sejarah pengasas Danone, novel Pohon zaitun yang tidak terbakar di Thessaloniki (The sphere of books, 2015), yang, walaupun fiksyen, menceritakan kisah sebenar keluarga Carasso.

"Tidak ada sumber, mereka tidak diketahui," sambung Mira. "Saya menghabiskan lebih dari tiga tahun untuk meneliti sejarah keluarga, dan dengan baik, saya harus pergi ke Thessaloniki, saya harus pergi ke Barcelona beberapa kali, saya bercakap dengan 200 orang, saya datang dari mana tidak ada". Dan dia menemui kisah menarik.

Bagaimana yogurt sampai ke pasar raya

Isaac Carasso dilahirkan di Thessaloniki pada tahun 1874. Pada masa itu, kota, di timur laut Yunani sekarang, adalah sebahagian dari Kerajaan Uthmaniyyah. Ia adalah pusat komersial yang penting, di tengah-tengah antara Timur dan Barat, yang mempunyai perkembangan ekonomi yang penting, didorong sebahagian besarnya oleh komuniti Sephardic yang besar, di mana Carasso, pengeksport minyak dan kacang-kacangan yang kaya raya, adalah anggota terkemuka. .

Carasso mengetahui adanya yogurt sekitar tahun 1905, dari tangan pedagang Bulgaria. Mereka menjual "susu domba yang diperam dengan penampilan yang kental dan rasa masam" yang mereka kenal jaurt, dan itu, mereka mendakwa, telah dibuat selama ribuan tahun.

Pada tahun yang sama, ahli mikrobiologi Stamen Grigorov (gambar), berasal dari Tran, kawasan yang sama dengan Bulgaria yang dijumpai oleh pedagang Carasso di Thessaloniki, menemui Lactobacillus bulgaricus. Bakteria asid laktik ini bertanggungjawab untuk penapaian jaurt, dan masih digunakan dalam budaya yogurt hingga kini.

Pada tahun 1909, berdasarkan kajian Grigorov, saintis Rusia Ilia Metchnikoff, yang setahun sebelumnya telah menerima Hadiah Nobel dalam bidang Perubatan - untuk karyanya mengenai "teori imuniti fagositosis" - menyatakan bahawa umur panjang komuniti tertentu Bulgaria, Rusia, Perancis dan Amerika Serikat terkait dengan penggunaan susu fermentasi, kerana ia percaya bahawa ini mengasamkan saluran pencernaan dan mencegah pertumbuhan bakteria patogen.

Tertarik dengan teori ini, Carasso mengembara ke wilayah Tran Bulgaria dan ke Institut Pateur di Paris, di mana Metchnikoff, juga keturunan Yahudi, bekerja untuk belajar sendiri mengenai faedah yogurt, produk yang sudah ditentukannya untuk dipasarkan. Untuk memahami cara kerjanya, dia melakukan semua jenis ujian.

"Dia berusaha untuk mengetahui asal usul yogurt dan bereksperimen dengan domba yang disembelih yang membuka bangkai dan di sana, di kulit, susu domba itu diperam, sehingga benar-benar produk perubatan keluar, seperti yang dia bayangkan," jelas Mira .

Isaac Carasso, di tengah dengan tangan bersilang, pada pembukaan kilang yogurt pertama di dunia, di Barcelona.

Satu syarikat melalui enam perang

Mungkin Carasso akan mendirikan syarikat yoghurtnya di Thessaloniki, bukan kerana berturut-turut perang yang dialami kota itu pada tahun-tahun berikutnya. Pada tahun 1910, Perang Itali-Turki meletus, perang moden pertama di Eropah. Selepas dua Perang Balkan, pada tahun 1912 dan 1913, selepas itu kota itu dilalui oleh penguasaan Yunani.

Ketika orang Bulgaria dan Yunani memasuki Thessaloniki, Carassos, seperti keluarga Sephardic lain di kota, meminta suaka di Sepanyol. Alfonso XIII telah memulai kembali hubungan Sepanyol dengan komuniti Yahudi diaspora, terutama berkat bantuan Antonio Suqué, konsul Sepanyol di kota itu. Selepas penubuhan Hispano-Hebrew Union, Sepanyol memberikan suaka dan, kemudian, kewarganegaraan, kepada pelbagai keluarga yang ingin melarikan diri dari tong serbuk yang telah menjadi Thessaloniki.

Menara Putih, bangunan paling simbolik di Thessaloniki.

Inilah caranya Carassos –Isaac, bersama isterinya, Esterina, dan tiga anak mereka: Daniel, Flor dan Juana yang sulung, yang bungsu - berarak ke Barcelona, ​​tidak sebelum menangkap Perang Dunia Pertama dalam perjalanan mereka, yang meletus pada tahun 1914 , dan dari mana mereka berlindung di Lausanne (kota Switzerland yang neutral). Di sana ia terus belajar membuat yogurt, dari sekumpulan orang Albania, yang bekerja dalam barisan yang serupa dengan dia.

Yogurt Danone pertama dijual di farmasi

Akhirnya, pada tahun 1916, keluarga itu menetap di sebuah rumah di Carrer del Angels, di tengah-tengah kejiranan Raval. Pada tahun 1919, Carasso membina sebuah makmal untuk membuat yogurts dan mendirikan Danone, nama yang berasal dari nama panggilan Danón, yang dikenali oleh anaknya, Daniel dalam keluarga.

Permulaan syarikat tidak mudah. Di Sepanyol, yogurt bahkan tidak dianggap sebagai sesuatu yang dapat dimasukkan ke dalam mulut, tetapi Carasso mendapat sokongan dari Persatuan Perubatan Barcelona, ​​yang mulai mengesyorkan produk tersebut, yang pada mulanya hanya dijual di farmasi, kerana sifatnya yang seharusnya terapi. Sokongan ahli mikrobiologi terkenal, seperti Ricard Moragas dan Jaume Ferran, dan sokongan Keluarga Diraja, yang mula membeli produk itu dari tahun 1927, ketika Carasso membuka kilang yogurtnya di Madrid, melakukan yang lain.

Daniel Carasso.

Pemisahan Daniel dan Ishak

Itu juga pada tahun 1927 ketika Daniel meninggalkan rumah keluarga di Barcelona untuk menetap di Paris, setelah belajar perdagangan di Marseille. Di sinilah, pada 6 Februari 1929, dia mendirikan Societé Parisienne du Yoghourt Danone, dengan sokongan kewangan ayahnya.

Dalam penerbangannya dari Nazi pada tahun 1941, Daniel berjaya sampai ke Amerika Syarikat dan mendirikan syarikat di sana

Tetapi, seperti yang dijelaskan oleh Mira, perbezaan segera mulai muncul: “Isaac telah mencipta yogurt yang dijual di farmasi, dengan komponen terapi yang membatasi unjurannya di bidang lain yang lebih terbuka untuk penggunaan umum. Daniel, sebaliknya, sudah pakar dalam strategi, ingin menanamkan produk tersebut di pasaran. Tujuan Danone bukanlah farmasi, hospital, atau klinik perubatan pakar, tetapi pasar, pasar Paris, pasar besar di Perancis ”.

Carasso kemudian memperkenalkan variasi komposisi: ia menghilangkan titik keasidan dari produk dan sedikit manis. Hanya pengguna Bulgaria yang melihat perbezaannya, tetapi produknya lebih menarik untuk pasaran, dan ia adalah kejayaan besar.

Danone masih dikenali sebagai Dannong di Amerika Syarikat.

Kedua-dua syarikat dari keluarga yang sama, di Sepanyol dan Perancis, terus berkembang, tetapi kemudian Perang Saudara meletus, perang kelima yang dilalui oleh Isaac Carasso. Patriark kemudian memutuskan untuk menyatukan kembali keluarga di Paris di mana, tiga tahun kemudian, Perang Dunia II meletus.

Anak sulung Carasso tidak dapat menjalani konflik. Pada bulan April 1939, ketika perang di Sepanyol berakhir, dia kembali ke Barcelona, ​​tetapi kematian mengejutkannya dalam perjalanan kembali. Mayatnya terletak di tanah perkuburan Yahudi di Bayonne.

Masa sukar menanti seisi keluarga. Dalam penerbangannya dari Nazi pada tahun 1941, Daniel berjaya sampai ke Amerika Syarikat, setelah tinggal di Cuba. Dia menubuhkan syarikat itu di New York, menukar namanya menjadi Dannonn, untuk menjadikannya lebih Amerika - nama yang terus digunakan oleh Danone di AS. Kakaknya Flor, yang meninggal di Auschwitz, tidak mempunyai nasib yang sama.

Hari ini tidak ada seorang pun waris Carasso yang tinggal di Danone. Pada tahun 2016, Marina Carraso, pewaris terakhir kepada pengasas syarikat yang mempunyai saham di syarikat subsidiari Sepanyol, menjual sahamnya di dalamnya. Tokoh Carasso, bagaimanapun, sangat hadir dalam ulang tahun ke-100 syarikat yang kejayaannya tidak dapat dimengerti tanpa meninjau sejarahnya yang menarik.

Imej | Muzium Danone / Joyofmuseum

Kongsi Sejarah Danone yang tidak diketahui: syarikat yang bertahan dalam enam perang dan berjaya membawa yogurt ke pasar raya

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Topik
  • Budaya gastronomi
  • Yogurt
  • Sepanyol
  • sejarah
  • Danone

Berkongsi

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Tag:  Resipi Pencuci Mulut Pilihan 

Artikel Yang Menarik

add