Industri menganggap kenaikan PPN minuman ringan "tidak adil dan diskriminatif", sementara beberapa pakar pemakanan menyebutnya "tidak mencukupi"

Pencuci Mulut

Walaupun kenaikan PPN minuman ringan, yang akan meningkat dari 10 hingga 21%, harus dinyatakan dalam Anggaran Umum Negara yang belum dibentangkan dan dirundingkan, mereka telah menimbulkan debu antara industri makanan dan pakar pemakanan.

Bagi Persekutuan Makanan dan Minuman Sepanyol (FIAB), yang telah menerbitkan pernyataan yang keras sejurus selepas berita itu, tindakan itu "tidak adil dan diskriminatif" dan "hanya mempunyai kesan pengumpulan yang juga akan memberi kesan yang lebih serius pada pendapatan paling merugikan, yang paling banyak dilanda krisis ”. Persatuan Minuman Menyegarkan (Anfabra) mempunyai pendapat yang sama, yang juga menunjukkan bahawa tindakan itu mempunyai "komponen ideologi yang jelas."

Sebaliknya, Persatuan Pengilang Jus Nasional Sepanyol, minuman lain yang terjejas, "prihatin terhadap tindakan", kerana jus tidak boleh mengandung gula atau pemanis tambahan dan tindakan ini juga mewakili serangan yang jelas terhadap kepentingan pengeluar Sepanyol sitrus, pic, anggur dan sektor buah-buahan dan sayur-sayuran lain, kerana kemungkinan penurunan penggunaan jus juga akan mempengaruhi sektor penghasil ini.

Ketiga-tiga majikan itu juga menekankan bahawa langkah tersebut akan memberi kesan khas kepada sektor perhotelan. "Dengan langkah ini, yang akan mengurangi penggunaan secara signifikan, Pemerintah juga menunjukkan kurangnya kepekaan terhadap sektor seperti industri perhotelan dan katering, yang terkena dampak serius wabak ini," kata pengarah umum FIAB, Mauricio García de Quevedo.

Apakah cukai minuman ringan untuk

Walaupun Anfabra meyakinkan bahawa "ia tidak memiliki ketelitian saintifik untuk mengenakan minuman manis atau minuman manis", kebenarannya adalah bahawa kesan cukai jenis ini terhadap kesihatan telah banyak dikaji, terutama berkaitan dengan minuman bergula.

Dengan cukai baru, kaleng soda berharga € 0,69 akan berharga € 0,76.

Sudah pada tahun 2016, WHO meminta untuk mengenakan minuman jenis ini untuk membendung kegemukan, diabetes jenis 2 dan rongga. Dan, pada kenyataannya, ia merekomendasikan pemerintah untuk menerapkan langkah-langkah fiskal yang akan menyebabkan kenaikan harga minuman ringan "sekurang-kurangnya 20%."

Bagi pakar pemakanan Juan Revenga, yang telah bertahun-tahun meminta cukai umum untuk minuman ini, pengumuman Pemerintah, walaupun berjalan ke arah yang benar, tidak lengkap: "Ini adalah ukuran visual, menghadap galeri, sangat mengagumkan, tetapi kenaikannya harga akhir sangat kecil ”. Dengan cukai baru, kaleng soda berharga € 0,69 akan berharga € 0,76.

Menurut pendapat Revenga, langkah fiskal tidak banyak digunakan jika tidak disertakan dengan kebijakan tambahan yang memperkuat ini: “Kebijakan pajak harus bersamaan dengan subsidi yang mempromosikan makanan sihat. Juga perlu untuk mengurangkan produk yang sihat, mengurangkan PPN, misalnya, pada produk segar ”.

Bagi pakar pemakanan-pemakanan Daniel Ursúa langkah ini harus menjadi langkah pertama: “Sekiranya yang kita inginkan adalah mendidik penduduk dan memahami bahawa minuman ringan jenis ini tidak boleh menjadi produk dari penggunaan biasa, peraturan harus berjalan seiring Pendidikan. Sekiranya tidak, kami hanya akan memastikan bahawa orang yang tidak mampu, tidak memakannya ”.

Di @consumogob kami mengusahakan langkah-langkah untuk mengakhiri kegemukan kanak-kanak:
🥫 Laksanakan pelabelan Nutriscore
🍬 Mengenakan minuman bergula
🍽 Meningkatkan pemakanan di sekolah
📺 Tukar nilai iklan kanak-kanak

Laporkan # Aladino2019 👉 https://t.co/67PKzbk4a6 pic.twitter.com/jbuH0jp18y

- Kementerian Penggunaan (@consumogob) 30 September 2020

Kenyataannya, kenaikan cukai adalah sebahagian daripada strategi yang diumumkan oleh portfolio Alberto Garzón yang juga merangkumi pelaksanaan pelabelan Nutriscore yang kontroversial, meningkatkan pemakanan di sekolah dan mengubah nilai iklan untuk anak-anak, isu-isu yang mereka berbincang selari dengan industri.

Menurut pendapat Revenga, "cukai adalah cara untuk mengalihkan perhatian dari apa yang benar-benar menarik minat industri, iaitu pengurusan iklan."

Adakah masuk akal untuk mengenakan minuman dan jus manis?

Walaupun semua orang mengharapkan tindakan seperti itu, yang telah diumumkan oleh Kementerian Hal Ehwal Pengguna yang baru, mereka tidak menjangkakan bahawa cukai tersebut akan merangkumi minuman manis dan jus.

Tidak seperti gula, yang kesan kesihatannya telah banyak dikaji, pemanis tetap menjadi topik kontroversi saintifik. "Kesan negatif mereka terhadap metabolisme telah banyak dikaji, dan ada beberapa ilmu awal yang menunjukkan bahawa mereka tidak aman seperti yang telah dilihat dalam jangka panjang, tetapi buktinya tidak meyakinkan", mengakui Revenga.

Namun, menurut pendapatnya, adalah "kemajuan besar" minuman manis dimasukkan, kerana masalahnya bukan hanya gula, tetapi penggunaan minuman ringan secara umum "dikaitkan dengan pola makan yang tidak sihat."

Tag:  Pilihan Resipi Pencuci Mulut 

Artikel Yang Menarik

add