Coklat hingga hangus: keseronokan makanan yang dibakar

Pencuci Mulut

Berapa kali anda membuang makanan yang dibakar di dapur anda? Baik, percaya atau tidak, apa yang kita anggap sebagai pembaziran sepertinya merupakan tren gastronomi baru di negara-negara Anglo-Saxon dan khususnya di New York City, di mana setiap hari ia memperoleh kehadiran yang lebih besar di restoran dan dapur gourmet.

Reaksi kimia transformasi molekul yang mana makanan terdedah ketika mereka hangus atau kecoklatan di atas yang biasa, menyebabkan perubahan rasa mereka yang menyebabkan selera kita. Adakah itu sebabnya di Sepanyol kita memperjuangkan socarrat? Dilihat dengan cara ini, mudah difahami bahawa keseluruhan hidangan boleh dibuat lebih menarik untuk lelangit jika kita menerapkan teknik ini pada beberapa ramuannya.

Apakah teknik pembakaran?

Seiring dengan merokok makanan, teknik pembakaran telah mendapat tempat di restoran sejak tahun lalu, dan bukan hanya menggunakan istilah ini untuk merujuk kepada hidangan daging, tetapi pelbagai pencuci mulut disajikan dengan gula yang dibakar dan banyak persiapannya sayur-sayuran yang dibakar sebagai penyediaan gourmet.

Asap dan api adalah watak utama teknik memasak ini. Dapur baru di mana tekstur, aroma dan rasa yang lebih hebat dicari dan di mana buah-buahan dan sayur-sayuran hangus adalah kebahagiaan yang hebat. Pengambilan protein hewani yang dibakar, yang disarankan oleh WHO, membuat banyak tukang masak tidak menggunakan teknik ini untuk daging dan ikan bagi mereka yang menggunakan kaedah memasak yang lebih biasa seperti panggang atau panggang.

Pengikut koki dari aliran ini menyatakan bahawa reaksi kimia yang berlaku dalam makanan memekatkan papila untuk merasakan rasa baru. Teknik membakar atau menyala menghasilkan sebatian yang berbeza yang menambah kerumitan pada rasa banyak hidangan dan menjadikannya lebih menarik.

Teknik yang digunakan di banyak dapur di seluruh dunia

Terdapat banyak dapur di seluruh planet di mana teknik pembakaran telah lama diterapkan. Puding susu Turki atau Kazakh memerlukan asas yang lengkap untuk memanfaatkan sepenuhnya. Tetapi hal yang sama berlaku dengan pencuci mulut yang habis dengan sentuhan gula yang dibakar, seperti krim Catalan, flan sederhana dengan karamel yang tidak lebih daripada gula bakar.

Dari Vietnam kita tahu nuoc mau, saus karamel tradisional yang digunakan untuk meningkatkan warna dan rasa banyak hidangan, sangat mirip dengan apa yang disebut "emas" dalam masakan Karibia. Di Sepanyol, selain socarrat yang didambakan, kami membakar kalcot dan kulit lada ketika memanggangnya untuk memudahkan pengelupasan mereka dan memberi daging mereka sedikit rasa asap, sementara di negara-negara Timur Tengah mereka membakar bagian luar aubergin dengannya. objektif.

Di banyak dapur lain, biji wijen dipanggang untuk memberikan teksturnya yang renyah sebelum menutupi tuna dengan mereka, yang kemudian ditutup dengan api yang tinggi sehingga boleh dilakukan dengan baik di luar dan berwarna merah di bahagian dalam. Dan dalam masakan India, rempah-rempah dari kebanyakan penyediaan dipanggang kerana ia dicampur sehingga mereka mengeluarkan aroma maksimum mereka dan disatukan.

Apakah risiko makanan terbakar?

Tidak kira sama ada trend ini sesuai untuk semua orang, pembakaran makanan secara sukarela boleh memberi kesan negatif kepada kesihatan, terutama pada mereka yang mempunyai kandungan pati tinggi, seperti kentang atau roti, di mana haba yang berlebihan menghasilkan akrilamida, bahan yang berkaitan dengan barah. Kenyataannya adalah bahawa ketika makanan hangus, asap dilepaskan yang mengandungi karbon dioksida yang diserap oleh makanan dan akhirnya memasuki tubuh, merosakkannya.

Tetapi tidak hanya itu, suhu tinggi yang diperlukan oleh teknik ini meningkatkan pengeluaran amina heterosiklik dan hidrokarbon aromatik polisiklik yang telah dikaitkan dengan peningkatan risiko barah, seperti halnya dengan daging yang terlalu matang. Bahan-bahan ini mempunyai kekuatan mutagenik dan dapat meningkatkan risiko barah.

Sebaliknya, pembakaran dan pengisian makanan menghasilkan glikasi, reaksi kimia yang bertanggungjawab terhadap perubahan warna dan tekstur makanan yang dapat menghasilkan tekanan oksidatif, keradangan, dan ketahanan insulin. Memasak yang diperlukan untuk mendapatkan hidangan yang dibakar juga dapat meningkatkan risiko diabetes.

Adakah risiko ini akan menghentikan pergerakan ini atau adakah kita akan memakan semua yang terbakar?

Memahami dan berkongsi bahawa fakta bahawa makanan yang dimasak dengan teknik ini mempunyai titik rasa yang tidak dimiliki oleh orang lain, kami menganggap penting untuk mengetahui cara mengawalnya agar tidak melampaui garis halus yang memisahkan apa yang sihat dan enak untuk lelangit dari apa yang berbahaya bagi Oleh itu, kesihatan lebih baik menjadi coklat tanpa membakar makanan kita.

Walau bagaimanapun, keseronokan makanan yang dibakar atau dibakar tidak dapat dipertikaikan. Kami suka mengikis bahagian bawah paella terlalu banyak, tepi pinggan roti atau bak flan, apatah lagi lapisan karamel renyah yang terbentuk di puding beras Asturian. Perincian kecil (atau besar) yang banyak yang tidak bersedia menyerah dan yang membuat kita tertanya-tanya apakah kita tidak akan akhirnya memakan semua yang terbakar.

Bibliografi yang dirujuk | Environ Mol Mutagen. 2004; 44 (1): 44-55; Cancer Res. 2005 Dec 15; 65 (24): 11779-84; Cancer, Volume 122, Issue 1, 1 January 2016, Pages 108–115 and Diabetologia, October 2016, Volume 59, Issue 10, hlm 2181–2192. Imej | Pixabay

Kongsi Browning hingga hangus: keseronokan makanan yang dibakar

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Topik
  • Kesihatan
  • Kecenderungan baru
  • Pemakanan
  • makanan
  • Kaedah memasak
  • pemakanan yang sihat

Berkongsi

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Tag:  Pencuci Mulut Resipi Pilihan 

Artikel Yang Menarik

add