Minuman bergula menjadikan kita gemuk. Hati hati, tidak begitu cepat!

Pencuci Mulut

Pada hari yang lain, di DAP, kami menggemakan berita bahawa di New York, walikota telah memutuskan untuk mengenakan ukuran minuman bergula yang dijual sebagai kaedah untuk mengawal penggunaannya, dan dengan cara ini menyumbang kepada pencegahan kegemukan.

Pada masa yang sama, kempen video (lihat di atas) telah dilancarkan mengenai penggunaan gula berlebihan yang disebabkan oleh pengambilan minuman bergula di kalangan penduduk.

Menurut saya, kempen ini mempunyai bahagian positif dan negatif. Di satu sisi, ditunjukkan bahwa gula, atau lebih tepatnya, penggunaannya yang berlebihan hingga 16 sachet sehari, mungkin menyebabkan masalah kesihatan yang berkaitan dengan diabetes dan obesiti. Tetapi di sisi lain, kempen itu, seperti biasa, menghukum warga dengan meminta kemauan atau kekurangannya, untuk berhenti menggunakan produk ini.

Maksudnya adalah, seperti biasa, perkara tidak selalu begitu mudah

Adakah ukuran itu berkesan?

Langkah untuk mencegah penjualan minuman ringan "bersaiz besar" kemungkinan akan memberi kesan yang terhad. Kenapa? Oleh kerana dengan cara yang sama seperti seseorang yang ketagihan nikotin, memakan jumlah nikotin yang sama walaupun mereka merokok ringan, seseorang yang ketagihan dengan soda (seperti yang disebut di sana) akan cenderung mengekalkan penggunaan minuman ini. Sekiranya dia tidak dapat memesan Coke yang lebih besar, dia akan memesan dua. Di samping itu, apa yang menghalang rantai restoran memberikan "bar terbuka" atau "isi semula percuma" pada menu mereka seperti yang sudah dilakukan oleh beberapa orang?

Dalam PENGGUNAAN, dan itu adalah sesuatu yang pasti berlaku di seluruh dunia barat, sejak sekian lama penggunaan gula secara beransur-ansur meningkat dari masa ke masa. Trend yang dapat dilihat dengan jelas dalam grafik berikut:

Dengan kata lain, penggunaan gula telah meningkat dari masa ke masa dan tidak selalu dikaitkan dengan minuman bergula.

Pengambilan gula di populasi lain

Dari sudut pandangan evolusi, pengambilan gula adalah perkara baru dalam sejarah kita. Sebenarnya, penggunaan gula tidak menjadi besar di dunia sehingga selepas penjajahan benua Amerika oleh Eropah. Pada masa itulah penanaman tebu menyebar ke seluruh dunia dan ketika itu menjadi sebahagian dari diet kita secara berkala.

Adakah terdapat diet kuno yang mengambil begitu banyak gula? Adakah mereka gemuk? Yang melucukan ialah ada. Hadza dari Tanzania dan Kuna Panama menggunakan sejumlah gula dalam makanan mereka. Terutama dalam bentuk buah-buahan atau madu, tetapi yang lebih peliknya ialah Kuna juga mengambil banyak gula dari minuman bergula yang mereka dapatkan di pasar tempatan. Mereka mengambil kira-kira 80gr / hari di mana 40gr berasal dari minuman ini. Adakah mereka gemuk? Tidak.

Dengan kata lain, penggunaan gula itu sendiri, walaupun diminum dalam minuman bergula, tidak dapat dipisahkan dari banyak faktor lain dalam gaya hidup kita. Di Kuna, gaya hidup mereka pasti memainkan peranan penting dalam kenyataan bahawa pengambilan gula tambahan ini tidak menimbulkan masalah besar kepada mereka. Walau bagaimanapun, penggunaan yang sama bagi seseorang dari dunia barat, pasti mempunyai kesan yang sangat berbeza.

Salah satu masalah dengan gula ialah kalori kosong. Saya merujuk kepada gula putih halus yang merupakan sukrosa tulen. Selain daripada itu, ia menyediakan nutrien sifar, dan dalam pemakanan yang sihat, yang paling penting adalah makanan yang kaya dengan nutrien.

Kenyataannya adalah bahawa pada masa ini, selain minuman bergula, seperti yang telah dikecam oleh Jaimie Oliver, gula terdapat dalam hampir semua yang kita konsumsi, coklat, jus, susu, sos ... Dan yang paling teruk ialah kita tidak menyedari jumlah keseluruhan yang kita makan. Apa, ditambah dengan minuman lazat ini, membuat kita mengambil lebih banyak daripada yang diharapkan. Ini mesti ditambah bahawa banyak dari kita menghabiskan lebih dari 8 jam sehari untuk duduk di tempat kerja kita. Sesuatu yang pasti tidak dilakukan oleh penduduk lain.

Mengatur kandungan gula dalam makanan

Menghukum pengguna, tanpa menjangkau industri makanan nampaknya tidak adil bagi saya. Jelas, yang pertama lebih mudah, kerana untuk membuat syarikat mengubah formula untuk mengurangkan kandungan gula di sebatian mereka akan menyerang perniagaan, dan syarikat tahu bahawa ini juga akan mempengaruhi "keinginan" produk mereka. Semakin banyak anda mengambil lebih baik, dan sesuatu yang mempengaruhi keinginan ini membahayakan faedahnya. Tidak dikira, tekanan yang boleh dilalui oleh para lobi terhadap ahli politik dan institusi.

Sebenarnya, jika kita benar-benar ingin mendapatkan gula, kita harus memikirkan bagaimana mengurangkan penggunaannya dalam industri makanan secara umum. Pengguna, setelah dibuat dari satu rasa menjadi satu kuantiti, hampir tidak akan mengubah kebiasaan mereka melalui iklan televisyen atau batasan buatan pada ukuran yang ada. Seperti yang mereka katakan, "membuat undang-undang, ditipu" dan kedua-dua kedai dan pengguna akan mencari jalan untuk terus menggunakan jumlah gula harian yang digunakan.

Tetapi juga, kita tidak boleh lupa bahawa terdapat banyak faktor lain yang mempengaruhi diet kita. Gula berperanan, tetapi bukan hanya kerana kalori kosong atau banyak dikonsumsi, tetapi kerana kehadirannya dalam makanan dapat mempengaruhi mekanisme saraf kepuasan yang berkaitan dengan makanan. Mekanisme ini, sekali dicetuskan, dapat membuat kita makan lebih banyak daripada yang seharusnya.

Seperti yang anda lihat, ini bukanlah perkara yang mudah, dan oleh itu, langkah-langkahnya tidak akan sesederhana mungkin.

Imej melalui | Sumber Hati Seluruh

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Tag:  Pencuci Mulut Pilihan Resipi 

Artikel Yang Menarik

add