Epal, dari buah dosa, hingga buah kesihatan

Pencuci Mulut

Epal adalah salah satu buah tertua dalam sejarah umat manusia.

Dengan Adam dan Hawa, Páris dan Venus, Athena dan Hero ... beberapa bab epal dalam sejarah, epal itu dianggap sebagai buah siksaan. Epal perselisihan, epal dosa.

Namun, bertahun-tahun kemudian kemasyhuran ini dilupakan dan menjadi salah satu buah yang paling sihat, seperti kata pepatah yang popular:

"Sebiji epal sehari dari doktor akan menyelamatkan anda." "Jika anda makan epal sepanjang tahun, penyakit ini akan kecewa." "Epal busuk kehilangan syarikatnya" "Epal berpuasa dengan kesihatan memenuhi anda"

Bercakap secara berkhasiat ...

Sebilangan besar epal adalah air, ia juga mengandungi vitamin, mineral, fruktosa dan serat, namun yang paling penting ialah kandungan flavonoidnya.

Flavonoid adalah unsur dengan kekuatan antioksidan tinggi, yang melindungi kita dari serangan radikal bebas, antara kebaikan lainnya.

Ini adalah salah satu dari sedikit makanan yang dapat bertindak di dalam tubuh bergantung pada bagaimana ia dimakan, sebagai astringen dan sebagai pencahar, serta sebagai diuretik, berkat taninnya, antara lain.

Secara gastronomi, epal adalah permata:

Mentah sangat indah, dipanggang wangi dapur berjam-jam, dimasaknya halus.

Dalam gastronomi yang popular, kita akan menjumpainya baik dalam penerangan manis, seperti dalam penjelasan sos, minuman dan minuman keras seperti cider, calvados, cuka epal, minuman keras epal.

Jeli yang biasa digunakan dalam gula-gula dibuat dengan apel untuk mempermanis dan menebal, kerana ini adalah salah satu buah yang kaya dengan pektin, yang menjadikannya ratu selai, sirup dan chutneis.

Lebih senang memakannya dengan kulit dan gigitan untuk mendapat manfaat dari semua khasiatnya dan, tentu saja, dari pertanian organik.

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Tag:  Pencuci Mulut Pilihan Resipi 

Artikel Yang Menarik

add