Mibu, satu satunya restoran di dunia yang hanya mempunyai satu meja

Pencuci Mulut

Di blok pangsapuri yang bijaksana di kejiranan Ginza di Tokyo, Mibu tersembunyi, sebuah restoran untuk lapan orang dengan satu meja yang terletak di bilik seluas kira-kira dua puluh meter persegi, dan yang hanya boleh dijemput oleh pemilik atau salah satu daripada 300 ahli kelab anda. Ia tidak mempunyai bintang Michelin dan juga tidak muncul dalam panduan perjalanan, namun ia dianggap sebagai salah satu restoran paling eksklusif di dunia.

Di kepala tempat yang unik ini adalah pasangan yang dibentuk oleh Hiroyoshi Ishida dan isterinya Tomiko Ishida yang bekerja diiringi oleh sepasukan lima tukang masak. Hiroyoshi dengan pengalaman lebih dari empat puluh tahun di dapur adalah eksponen masakan Kaiseki terhebat, bekerja dari konsep spiritual radikal yang melampaui masakan khas Jepun. Dari agama Buddha, dia mendasarkan dirinya untuk membuat pinggan mangkuknya dalam meditasi yang dia praktikkan setiap hari, tetapi dia juga sangat menyadari perubahan sifat dan dengan itu hidangan yang mempunyai muatan rohani yang besar lahir dari tangannya.

Hari untuk koki ini bermula pada waktu subuh ketika dia mengunjungi pasar ikan terbesar di dunia, Tsukjii, di sini dia memilih bahan mentah yang akan menjadi sebahagian daripada resipi, semuanya produk pilihan dan semula jadi. Hiroyoshi telah membuat menu yang berbeza setiap bulan selama dua puluh tahun, mengambil dua dekad tanpa mengulangi satu resipi di dalamnya, dia hanya bekerja dengan makanan bermusim dan tidak ada ramuan yang menjadi sebahagian daripada dua hidangan pada menu pada masa yang sama.

Menu Kaiseki penuh dengan simbol yang mengingatkan kita kepada alam dan apa yang ditawarkannya kepada kita, ia berdasarkan ikan, buah-buahan, ubi, nasi dan beberapa daging Kobe, tetapi hanya dengan produk yang ada pada musim itu. Semua sangat sederhana, tetapi mencari kesempurnaan yang berkaitan dengan kerohanian dan tradisi dalam setiap penjelasannya.

Dimeriahkan dengan kehadiran penyanyi opera di latar belakang, Puan Tomiko Ishida akan menjelaskan menu apa yang ditawarkan pada hari itu, menu yang disajikan di tempat letak cedar yang disucikan dan dalam lapan bekas eksklusif berusia lebih dari tiga ratus tahun yang nilainya harganya tujuh ribu euro setiap keping. Semua suasana sederhana ini dalam bentuknya tetapi sangat berhati-hati di latar belakangnya, dan persiapan indah Hiroyoshi yang mewakili warna, rasa dan tekstur yang disediakan alam pada waktu itu tahun, menjadikan ciptaannya unik.

Sejak Ferran Adrià bertemu Hiroyoshi Tomiko pada tahun 2002, tukang masak kami tertidur ketika memasak yang dia praktikkan. Begitulah pengaruhnya sehingga dikatakan bahawa tahun-tahun terakhir El Bulli tidak akan dapat dipahami tanpa pengalaman yang diperoleh Adrià di Jepun. Dan seperti kata tukang masak Catalan kami "Perbezaan besar antara seorang koki Eropah dan Ishida adalah yang pertama dapat memasak dengan tangannya, dengan pancaindera, dengan otaknya dan bahkan dengan cinta, tetapi tidak pernah dengan jiwanya seperti yang dia lakukan". Frasa ini oleh Ferran Adrià merangkum inti pati Mibu, restoran paling eksklusif di dunia di mana hanya ada satu meja.

Sekiranya anda tertarik dengan rupa Mibu dan anda ingin melihatnya di dalam, serta beberapa hidangannya disajikan di salah satu menu eksklusifnya, anda boleh mengunjungi video ini di mana seorang kekasih manga Jepun menceritakan pengalamannya menjamu selera di tempat Ishida.

Melalui | Dunia Gambar | Uggboy Langsung ke Paladar | Ferran Adria bergabung dengan koki Jepun yang berprestij di XVIII Salón del Manga

Kongsi Mibu, satu-satunya restoran di dunia yang hanya mempunyai satu meja

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Topik
  • Restoran
  • Masakan Jepun
  • Jepun

Berkongsi

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Tag:  Pencuci Mulut Resipi Pilihan 

Artikel Yang Menarik

add