Pembuat pizza Itali yang menakluki Miami membawa pizza terbaik di dunia ke Madrid (dan menyatakan dirinya sebagai pembela nanas)

Renato Viola jatuh cinta dengan pizza ketika dia baru berusia empat tahun. Ibunya bangun antara pukul tiga dan empat pagi untuk menyiapkan lasagna, ravioli, tortellini... Apa yang akan menyentuh. Dan Viola kecil akan bangun dengannya hanya untuk melihatnya menguli dan menggulung adunan. Kemudian dia mendapat wahyu.

"Salah satu pagi itu dia menyiapkan pizza, dan saya terpesona, sehingga keesokan harinya saya memintanya untuk kembali membuat pizza, tanpa berhenti menangis, dan dia harus membuatnya lagi", jelas lelaki pizza itu kepada Terus ke Lelangit. Dan begitulah selama seminggu. Setiap malam dia bangun dengan saya dan harus membuat pizza. Saya jatuh cinta dengan pizza ”.

Hari ini Viola, yang memiliki 35 mata air, adalah salah satu yang paling terkenal pizzaiolos di dunia dan berkunjung ke Madrid untuk membuka restoran pertama di Eropah. Dan, walaupun Viola bekerja sejak usia 11 tahun di semua jenis pizza di Agropoli asalnya (sebuah bandar pesisir yang penting di Pantai Amalfi), akhirnya mempunyai sekolah pizza sendiri, baru berusia 30 tahun dia membuka restorannya sendiri . Dan dia melakukannya di Miami.

Kenapa di Miami? "Kenapa tidak?" Viola menjawab. "Isteri saya suka matahari dan pantai. Sejujurnya, dalam beberapa tahun kebelakangan ini saya hanya pernah ke pantai sebanyak tiga kali, tetapi sekurang-kurangnya di sana dan cuaca sangat baik, orang ramai berpikiran terbuka dan ada makanan yang enak. "

Bintang Lucca, pizza dengan mana Viola memenangi anugerah untuk pizza terbaik di dunia.

Oleh itu, Viola memutuskan untuk pergi ke Amerika. Dia berkonsultasi dengan pengacara, menunjukkan resume, dan dia didorong untuk mengajukan permohonan visa O-1, izin yang diberikan kepada "orang yang memiliki kemampuan luar biasa dalam bidang sains, pendidikan, perniagaan atau atletik."

Viola telah memenangi anugerah untuk pizza terbaik di dunia di kejuaraan antarabangsa Monte Carlo dan, di samping itu, memperoleh kedudukan pertama kejuaraan akrobatik kebangsaan dengan pizza, untuk kemudian menjadi sebahagian daripada pasukan Itali dari sukan aneh ini, yang dengannya dia melakukan tur semua orang untuk membuat pameran.

Semua pencapaian ini mengagumkan perkhidmatan imigresen AS, yang hanya lapan bulan setelah mengemukakan permohonan memberinya visa berharga. "Saya mula bekerja dengan visa ini dan tidak mengetahui apa itu, sehingga saya mula bercakap dengan beberapa orang yang memberitahu saya bahawa sangat sukar diperoleh," jelasnya.

Pizza Claudio, dengan sos tomato, keju stracciatela, minyak truffle dan kemangi segar

Pizza yang berjaya di Miami

Adalah istrinya yang menyarankan agar Viola menggunakan visa sebagai tuntutan untuk restorannya, yang dimulai sebagai Visa O1. Restoran pertama ini terletak di sebuah ruangan kecil di sebuah bangunan pejabat, dengan kapasiti hanya 18 orang. Tetapi walaupun tidak ada tanda menghadap jalan, itu menjadi sangat terkenal di Miami.

Viola percaya bahawa Madrid sudah memiliki tingkat yang baik dari segi pizza gaya Neapolitan, tetapi tidak terlalu banyak adunan tipis dan renyah

"Kami membuat rata-rata 200 perkhidmatan dan 400 pizza setiap hari," jelas Viola. "Sekiranya anda berjalan di jalan, anda tidak melihat restoran pizza, kami mempunyai seseorang di jalan dan jika ada yang bertanya mengenai restoran itu mereka akan membuka pintu."

Selepas kejayaan ini, syarikat kad kredit kecil mencadangkan agar dia mencari nama baru untuk restorannya. "Kami tidak dapat melawan Visa, jadi kami mengubahnya menjadi Mister O1." Dengan nama itu, Viola telah membuka dua restoran baru di Miami, di kawasan kejiranan Brickel dan Wynwood, sebuah francais di Naples (Florida), satu lagi di Riyadh (Arab Saudi) dan sekarang dibuka di Madrid, dengan tangan Grupo La Misión .

"Ini kepulangan saya ke rumah," kata pembuat pizza, yang percaya bahawa kota ini sudah memiliki tingkat yang baik dari segi pizza gaya Neapolitan, tetapi tidak begitu banyak doh tipis dan renyah, itulah yang dia praktikkan.

Surat yang berlebih-lebihan

Walaupun Viola dianggap sebagai pizzaiolo Dilatih secara tradisional, dia mengaku memiliki pikiran terbuka, dan dia melancarkan dirinya dalam salah satu kontroversi abadi: "Saya mempunyai pizza dengan nanas di menu, kerana orang menyukainya di Florida, mengapa tidak melakukannya?"

Di menu kami juga menjumpai pizza berbentuk bintang mereka, satu penemuan lain yang digemari oleh kebanyakan pecinta pizza ortodoks. Tetapi setelah mengujinya, kita dapat memastikan bahawa mereka mematikan.

Pizzanya yang paling terkenal, dengan mana dia memenangi pertandingan antarabangsa Monte Carlo, adalah Star Lucca, yang terdiri dari lada Calabrian, mozzarella, sos tomato, kemangi dan keju ricotta pada petua.

Pizza Star Carlos, dengan alpukat, chorizo ​​pedas, sos jalapeño hijau dan parmesan.

Sungguh spektakuler, tetapi pilihan berisiko lain tidak ketinggalan, seperti Star Carlos - dengan mozzarella, chorizo, tomat segar, arugula, alpukat, keju Parmesan dan saus jalapeño, serta ricotta pada petua - atau Claudio - dengan saus tomato, mozzarella, keju stracciatella dan minyak truffle putih.

Pilihan lain malah lebih mewah. Ini adalah kes pizza Coffee Paolo, salah satu pizza paling pelik yang pernah saya cuba dalam hidup saya. Saya tidak akan menyangka bahawa ini baik setelah membaca ramuannya: sos tomato, mozzarella, keju gorgonzola, madu, kopi tanah dan salami pedas.

"Banyak orang ketika mereka melihat kopi di menu disandarkan, tetapi ketika anda merasakannya ... Ada orang yang memandu satu jam hanya untuk datang dan makan pizza ini," kata Viola.

Pizza Coffee Paolo, dengan sos tomato, mozzarella, keju gorgonzola, madu, kopi tanah dan salami pedas.

Pizza untuk semua selera

Di menu Mister O-1, kami dapati pizza khas ini, tetapi juga pizza tradisional, dengan harga yang sangat berbeza: dari 7.90 yang dikenakan harga Margarita hingga 18.99 yang, misalnya, harga pizza Star Carlo.

"Sangat sukar untuk mencapai konsistensi dengan oven kayu," kata Viola

Walau bagaimanapun, semua pizza mempunyai beberapa persamaan. Viola terobsesi dengan konsistensi: dia mahu pizza sama di semua tokonya. Itulah sebabnya dia menggunakan tepungnya sendiri, yang mereka buat mengikut resepnya di Itali; mempunyai perisian bahawa, dipasang di mesin penguli, ia mengikuti kriteria untuk selalu mendapatkan campuran yang sama, yang dibiarkan untuk fermentasi antara 72 dan 96 jam; dan terakhir, ia menggunakan ketuhar elektrik Itali, disediakan supaya semua pizza sesuai dengan keinginan anda.

Menu dilengkapkan dengan permulaan klasik seperti burrata, baik dengan krim ham atau artichoke.

"Saya dibesarkan dengan oven bakar kayu, tetapi ketika kami membuka restoran pertama, kami sudah memiliki ide untuk memperluas, dan jauh lebih sukar untuk dikembangkan dengan oven kayu bakar," jelas Viola. “Sejujurnya, sangat konsisten dengan ketuhar kayu. Beberapa pizza sempurna, tetapi tidak semuanya, kerana suhunya selalu berbeza ”.

Selebihnya, satu-satunya rahsia, jelasnya, adalah menggunakan bahan berkualiti. Walaupun sayur-sayuran yang akan digunakannya di Madrid adalah bahasa Sepanyol, kedua-dua saus tomat, keju dan kebanyakan sosej - speck, burrata, Parma ham ... - adalah Itali.

Kami mengucapkan selamat tinggal kepada Viola di ambang kehancuran - dia mahu kami mencuba tujuh pizza berbeza tiga orang -, mengesyorkannya beberapa restoran untuk mengetahui gastronomi Madrid dan berharap yang terbaik dalam pengembaraannya. Saya tidak tahu sama ada kita akan berjumpa dengannya lagi, tetapi di restorannya yang dibuka untuk umum minggu depan, kita akan mengulanginya dengan pasti.

Apa yang perlu dipesan: semua pizza yang kami cuba luar biasa, tetapi pizza berbentuk bintang dan Coffee Paolo, yang paling pelik dari semua, patut dicuba.

Data praktikal
Di mana: Sr. Ángela de la Cruz, 22. Madrid. Harga purata: 20 euro.
Tempahan: 91 905 77 75.
Jam: buka setiap hari.

Share Pembuat pizza Itali yang menaklukkan Miami membawa ke Madrid pizza terbaik di dunia (dan menyatakan dirinya sebagai pembela nanas)

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Topik
  • Restoran
  • Piza
  • Restoran di Madrid
  • restoran

Berkongsi

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Tag:  Resipi-Dengan-Thermomix Pencuci Mulut Pilihan 

Artikel Yang Menarik

add