Mengapa tidak ada yang peduli bermain muzik yang bagus di restoran (walaupun mereka akan menjana lebih banyak wang)

Pencuci Mulut

"Bibir stroberi rasa cinta, pulpa buah markisa." Ayat-ayat Danza Invisible yang tidak menyenangkan tetapi sangat menarik terus bergema di kepala saya.

Menyalahkannya di restoran di bawah rumah, yang tidak mengubah senarai mainnya sepanjang musim panas. Setiap malam, tanpa pengecualian, sekitar jam 11 malam, sudah tiba masanya untuk mengalami tonggak lirik pop itu, yang membandingkan mata seorang gadis dengan kerang, dalam kegembiraan gastronomi.

Kedengarannya penyeksaan terburuk yang tidak dapat dibayangkan, tetapi itu bukan perkara terburuk yang pernah berlaku kepada saya ketika datang ke muzik restoran. Di China kita harus menjalani makan malam sementara lagu yang sama berulang-ulang kali. Bagaimana orang boleh makan dengan gembira tanpa merasa kecewa?

Bosan mendengar muzik yang mengerikan di restoran kegemarannya, Ryuichi Sakamoto menawarkan untuk membuat senarai main.

Memang benar bahawa orang ramai restoran tidak berulang setiap hari dan, jujur, hampir tidak ada yang memperhatikan apa yang sedang bermain. Tetapi saya bukan satu-satunya yang merasa tidak peduli dengan muzik, jika tidak rasa tidak enak, menjengkelkan.

Pemuzik Jepun Ryuichi Sakamoto bahkan meminta pemilik restoran di New York, tempat dia tinggal, untuk mengubah muzik yang dimainkannya ketika makan, kerana ia merasa tidak tertahankan. Seperti yang dikira The New York Times, Sakamoto, bekas pemimpin Orkestra Sihir Kuning dan komposer soundtrack filem terkenal, ditawarkan untuk menghuraikan senarai main penubuhan, tanpa mengenakan apa-apa perubahan, selagi anda boleh terus makan dengan selesa.

Ryuichi Sakamoto.

Kezaliman Spotify dan YouTube

Seperti yang dijelaskan oleh wartawan Ben Ratliff, kebenarannya adalah bahawa mempopularkan penstriman Jauh dari menjadikan muzik restoran menjadi lebih baik, ia menjadikannya lebih buruk, atau sekurang-kurangnya kurang bervariasi.

Mengapa memikirkan muzik yang ingin saya mainkan di restoran saya jika saya dapat menghasilkan semula senarai lagu terbaik, jazz mudah atau, secara langsung, pilihan yang dibaptiskan sebagai "lagu untuk bar"?

Sebilangan besar restoran bahkan tidak bersusah payah bermain muzik

Muzik adalah sebahagian daripada suasana restoran. Tetapi perhatian yang diberikan kepada ini nampaknya berbanding terbalik dengan apa yang dibelanjakan untuk peralatan makan atau hiasan.

Tidak ada yang merasa pelik bahawa pereka dalaman disewa untuk menjadikan restoran lebih menyenangkan, tetapi banyak pemilik nampaknya tidak keberatan bahawa ia adalah yang pertama dilalui siapa yang memainkan lagu-lagu yang dimainkan semasa perkhidmatan. Dan di kebanyakan restoran mereka tidak repot-repot bermain muzik: secara keseluruhan, ia adalah perbelanjaan yang tidak perlu (anda harus membayar SGAE), yang tidak menghasilkan keuntungan. Tetapi pada akhirnya mereka salah.

Muzik yang lebih baik, lebih banyak perbelanjaan

Terdapat banyak kajian, yang diterbitkan sejak tahun 70-an, yang menunjukkan bahawa pilihan muzik mengikut suasana dan sasaran pengguna restoran dapat meningkatkan rata-rata tiket.

Seperti yang dijelaskan oleh profesor di University of New South Wales, Stephanie Wilson, dalam salah satu penyelidikan terbaru yang dilakukan mengenai perkara itu - sebuah kajian yang diterbitkan pada tahun 2003 dalam jurnal Psikologi Muzik-, ada sejumlah alasan mengapa harus berhati-hati ketika memilih muzik.

Pertama, hasilnya menunjukkan bahawa pemilik restoran dan kedai dapat menggunakan muzik untuk mewujudkan suasana khusus yang membezakan persekitaran dari pesaing. Hasilnya juga menunjukkan bahawa syarikat yang memainkan muzik yang sesuai atau canggih mungkin mengenakan harga yang lebih tinggi. Secara keseluruhan, ketiadaan muzik mempunyai kesan paling negatif terhadap suasana dan jumlah wang yang sanggup dibelanjakan oleh pelanggan.

Ini tidak bermaksud bahawa restoran akan menjadi kaya kerana meletakkan berita terkini yang disyorkan oleh majalah Kawat, tetapi ya bahawa pilihan muzik yang lebih berani, atau paling tidak lebih berhati-hati, memberikan cachet ke restoran.

Sebilangan besar orang tidak memperhatikan muzik, tetapi bagi kita yang memperhatikan hal itu dapat menentukan pengalamannya. Dan selebihnya tidak akan mengganggu.

Cara memilih muzik untuk restoran anda

Walaupun kebanyakan restoran tidak mementingkan muzik, rantai besarnya, yang utas muziknya lebih banyak daripada yang dipelajari oleh para pakar Pemasaran.

Kajian yang dilakukan oleh McDonald's menyimpulkan bahawa perkara yang paling menguntungkan adalah bermain muzik yang tidak dikenali oleh pengunjung

Alberto de la Cámara ialah pengurus akaun utama LIVIT, sebuah syarikat yang merancang pengalaman 360º jenama restoran utama seperti VIPS, Pizza Hut, Taco Bell atau Burger King, dan jelas bahawa muzik mempunyai berat penting dalam pergantian restoran: "Muzik mempengaruhi bukan sahaja dalam pengalaman produk, tetapi juga penjualan, kerana tingkah laku orang berbeza-beza ”.

De la Cámara memberitahu kami mengenai kajian yang dilakukan oleh McDonald's di beberapa restorannya di sebuah negara Nordik. Di salah satu dari mereka, mereka meletakkan 100 teratas di negara ini, muzik yang benar-benar dikenali, dan jualan purata turun sekitar 8%. Di restoran lain tidak ada muzik: penjualan tidak terjejas. Dalam muzik lain, muzik dimainkan mengikut nilai jenama dan penjualan meningkat 3%. Tetapi ketika mereka naik paling tinggi, sekitar 7%, adalah ketika musik jenama dipadukan dalam 10% dengan musik lokal yang dapat dikenali.

"Apa yang menjadikan muzik tidak dikenali adalah bahawa anda lebih fokus pada makanan dan percakapan," jelas De la Cámara, yang, dalam jangka panjang, meningkatkan tiket bermaksud, sederhana.

Tetapi, tentu saja, strategi setiap restoran mesti disesuaikan dengan citra jenamanya. Salah satu kesalahan terbesar yang dibuat ketika memilih muzik di ruang awam, menurut Sakamoto di Kali, adalah mempercayakan segalanya kepada pengaturcaraan lagu secara rawak, yang merupakan cara terbaik untuk menjadikan laman web tidak mempunyai keperibadian, tetapi juga bahawa muzik akhirnya menjengkelkan.

Untuk memilih soundtrack yang bagus untuk restoran, anda harus mengelakkan gaya yang paling agresif, tetapi juga menukar suara yang terdengar dengan frekuensi tertentu

Sekiranya, misalnya, jazz tahun 1960-an dimainkan sepanjang masa, anda mungkin menyukai pilihannya lebih kurang, tetapi itu tidak akan terasa kuat. Masalahnya ialah, seperti yang berlaku di restoran yang sering dikunjungi oleh komposer Jepun, dia pergi dari Miles Davis, ke pop Brazil dan dari sana ke orang Amerika. Pilihan muzik yang baik harus bervariasi, tetapi juga masuk akal. Menjadi gila dari satu gaya ke gaya yang lain boleh menjadi buruk, dan ini adalah kesan terakhir yang kita cari di sebuah restoran.

LIVIT membuat subkontrak pengeluaran senarai main kepada syarikat luar, yang merekabentuknya berdasarkan sifat setiap jenama: seperti yang dikenal pasti dengan nilai-nilai seperti "konservatif", "bandar", "kontemporari" atau "klasik".

Algoritma memilih lagu sesuai dengan atribut ini dari senarai lagu yang besar, tetapi mereka tidak mempercayai semuanya hingga matematik: akhirnya ada sekumpulan DJ yang membuat pilihan lagu terakhir, dan bertanggungjawab untuk mengemas kini apa yang terdengar restoran.

Perkara yang tidak sepatutnya anda lakukan

Suatu trend yang berlaku sejak beberapa tahun kebelakangan ini di banyak restoran adalah dengan meletakkan versi klasik rock yang manis, yang rakaman asalnya tidak akan memenuhi syarat yang dipertimbangkan untuk semua penonton. Ini melanggar dua norma asas yang dikemukakan oleh De la Cámara: mereka adalah lagu yang dapat dikenali, tetapi mereka tidak menyampaikan identiti apa pun.

Kumpulan seperti Nouvelle Vague - yang menafsirkan hit punk dan gelombang baru dalam kunci bossa nova- atau Richard Cheese - yang melakukan perkara yang sama dalam versi rockabilly- mereka telah menjadi Kenny G pada zaman kita; tetapi sekurang-kurangnya G tua yang baik tidak memusnahkan lagu orang lain. Seniman-seniman ini mungkin tampak seperti pilihan yang bagus - ia adalah muzik yang terkenal, tetapi dalam versi "tenang" - tetapi mereka mengikut muzik apa itu alfalfa untuk keahlian memasak: ia hanya dapat diberikan kepada binatang.

Pada hakikatnya, hanya ada peraturan akal sehat yang harus dipatuhi ketika merancang suasana muzik di restoran, tanpa memerlukan syarikat luar: anda harus menghindari gaya yang terlalu agresif - logam sampah ia tidak bertujuan untuk menikmati makanan - menukar senarai dengan kerap, agar tidak membosankan pelanggan atau jiran; dan tidak mudah, memainkan lagu yang terlalu terkenal.

Apa alasan yang ada untuk mengenakan Kepuasan, Gula Merah atau Angie berulang kali?

Untuk selebihnya, pilih muzik yang sesuai dengan cadangan tempat dan penontonnya, tetapi mempunyai keperibadian. Idea yang baik adalah melakukan kebalikan dari apa yang dilakukan oleh Rock FM: memilih lagu-lagu yang kurang dikenali dari kumpulan terkenal. Dari 373 lagu yang dimiliki Rolling Stones, apa alasannya untuk memainkannya berulang kali Kepuasan, gula perang atau Angie? Dengan mengambil kira bahawa The Beatles merakam 228 lagu dan semuanya hampir bagus, entiti iblis apa yang mendorong manusia menjadi DJ? Kapal selam kuning kesekian kalinya? Daripada Bayangkan kita tidak bercakap lagi

Semasa merancang a senarai main Sakamoto melangkah lebih jauh, dengan berfikir, misalnya, bahawa nada muzik sesuai dengan suasana tempat - pilihan pertamanya, jelasnya, terlalu gelap untuk restoran yang, jika tidak, sangat terang. Tetapi anda tidak perlu berputar dengan baik.

Saya berpuas hati bahawa seseorang yang telah membeli lebih dari sepuluh album dalam hidupnya, selain daripada penyanyi Operación Triunfo, meletakkan muzik yang paling disukainya; Atau, jika tidak, tanyakan kepada seseorang yang mempunyai sedikit rasa atau sekurang-kurangnya rasa ingin tahu untuk meminta pertolongan. Tidak banyak bertanya.

Kongsi Mengapa tidak ada yang peduli dengan meletakkan muzik yang bagus di restoran (walaupun mereka akan mendapat lebih banyak wang)

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Topik
  • Budaya gastronomi
  • Restoran
  • muzik
  • restoran
  • pendapat

Berkongsi

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Tag:  Pencuci Mulut Resipi Pilihan 

Artikel Yang Menarik

add