Adakah pasta benar benar menjadikan anda gemuk? Kajian baru membuka semula perbahasan

Pencuci Mulut

Setelah sekian lama lemak syaitan, kecenderungan dalam beberapa tahun kebelakangan ini adalah untuk menghindari karbohidrat seperti wabak, baik untuk masalah berat badan dan kesihatan. Diet protein dan karbohidrat rendah Mereka dalam fesyen dan banyak pakar meminta perubahan dalam piramid pemakanan tradisional yang mengutamakan bijirin. Pasta terutama menderita serangan karbohidrat ini dan hampir tidak ada yang menganggap bahawa ia boleh berlaku dalam diet penurunan berat badan, tetapi adakah itu menggemukkan? Satu kajian baru yang dikembangkan di Itali membuka semula perdebatan setelah menganalisis hubungannya dengan indeks jisim badan.

Sebilangan besar daripada kita menyukai pasta, biasanya dikaitkan dengan percutian, keinginan atau perayaan, ia mengembalikan kenangan zaman kanak-kanak dan jamuan yang tidak dapat dilupakan semasa lawatan ke Itali. Tetapi adalah pengetahuan umum bahawa ia sangat menggemukkan kerana ia tinggi kalori. Ia sangat bertenaga dan itulah sebabnya ia dikaitkan dengan diet atlet yang memerlukan simpanan yang besar untuk menahan intensiti tinggi dalam jangka masa yang panjang, seperti penunggang basikal, pelari atau perenang. Namun, secara tradisional telah menjadi makanan diet Mediterania, dimakan setiap hari terutama di Itali. Itulah sebabnya pasukan penyelidik Itali ingin menyiasat kesan penggunaannya terhadap obesiti.

Data dan kesimpulan kajian

Situasi permulaan karya ini adalah kurangnya bibliografi yang menangani penggunaan tradisional pasta di Itali dalam diet Mediterranean berkaitan dengan berat badan. Akibat reputasi buruk yang dimiliki oleh makanan ini dalam beberapa tahun kebelakangan ini, para penyelidik telah berusaha menilai kaitan penggunaan pasta dengan indeks jisim badan (BMI) dan indeks pinggang / pinggul (ICC) melalui dua kajian epidemiologi.

Hasil penyelidikan, yang dilakukan oleh Instituto Mediterráneo Neurológico Neuromed de Pozzilli, baru saja diterbitkan dalam jurnal Nutrition & Diabetes, dan telah mengeluarkan beberapa hasil menarik yang, dalam hal apapun, harus diambil dengan hati-hati. Prosedurnya terdiri daripada pengambilan data dari sekitar 23,000 orang yang dibahagikan kepada dua kumpulan kajian besar, Moli-sani dan INHES.

Secara khusus, 14,402 peserta rawak yang berumur lebih dari 35 tahun dari wilayah Molise dan 8,964 peserta yang berumur lebih dari 18 tahun dari seluruh Itali direkrut. Untuk pengumpulan data, soal selidik mengenai tabiat penggunaan makanan dan kekerapannya digunakan, termasuk buku harian 24 jam. Di samping itu, maklumat mengenai berat badan, ketinggian, dan keliling pinggul dan pinggang dikumpulkan, dalam beberapa kes dengan ukuran in situ dan yang lain hanya mengambil data antropometrik yang dilaporkan secara langsung oleh para sukarelawan.

Setelah menganalisis evolusi BMI dan ICC peserta berkaitan dengan penggunaan pasta mereka, mereka yang bertanggungjawab untuk kajian ini menyimpulkan bahawa, dalam diet Mediterranean, pasta tidak mempunyai kaitan negatif dengan peningkatan obesiti, dan bahkan dapat membantu anda mengekalkan berat badan yang sihat. Seperti yang dinyatakan oleh George Pouris, seorang penyelidik di Neuromed Institute, penggunaan pasta tidak berkaitan dengan kenaikan berat badan, sebaliknya, dalam diet seimbang, ia sebenarnya dapat meningkatkan BMI.

Batasan dan butiran: jangan letakkan loceng terbang

Walaupun terdapat kesimpulan yang senang, para penyelidik sendiri menerima batasan kerja mereka. Pertama, ini adalah kajian pemerhatian, di mana soal selidik kekerapan penggunaan tidak begitu tepat untuk pengumpulan data dengan peserta yang sebegitu besar. Oleh kerana mereka adalah kajian keratan rentas, hubungan sebab-akibat tidak dapat dijalin, dan kekurangan data atau ketepatan dalam banyak dari mereka mesti dipertimbangkan.Bias underestimation dan overestimation dalam penggunaan metodologi diet dan data yang diekstrak juga harus dipertimbangkan, serta collinearity yang ditunjukkan dari segi makanan yang ditunjukkan, dan fakta bahawa hanya data diet yang diambil satu kali.

Fakta menarik lain yang saya rasa perlu disebutkan ialah syarikat pasta multinasional Barilla telah mengambil bahagian dalam pembiayaan kajian ini, bersama dengan pelbagai organisasi sokongan penyelidikan, walaupun penulis telah menyatakan tidak adanya konflik kepentingan dan jumlahnya dan kebebasan mutlak dalam karya dan kesimpulan mereka.

Sekarang, bolehkah kita makan semua pasta yang kita inginkan tanpa penyesalan? Adakah pasta membantu mengurangkan berat badan? Jelas bahawa ini adalah soalan yang tidak masuk akal. Pertama, rasanya tidak betul bagi saya untuk menghargai makanan hanya kerana kemampuannya "menjadikan kita gemuk atau menurunkan berat badan", kerana saya memilih untuk mengutamakan kualiti nutrien secara keseluruhan dan bukan untuk kalori yang mereka ada. Kedua, jangan abaikan fakta bahawa pasta tidak dimakan sendiri, dan banyak kali ia adalah sos dan makanan tambahan yang meningkatkan tenaga, lemak dan gula hidangan.

Dan, yang lebih penting lagi, walaupun kajian ini menekankan bahawa pengambilan pasta dapat menjadi sihat dalam diet seimbang berdasarkan pola diet Mediterranean. Kuncinya adalah keseimbangan, dan sebagai pakar pemakanan-pemakanan Lucia Martínez Argüelles tidak pernah jemu mengulangi, kita harus mempertimbangkan "perkara dengan pasta" lebih-lebih lagi dan bukan "pasta dengan sesuatu". Lebih baik mengutamakan sayur-sayuran dalam "barang" itu. Dan jika kita menggunakan pasta gandum dari semasa ke semasa, jauh lebih baik.

Diet Mediterranean, keseimbangan dan akal sehat

Saya kembali ke awal untuk menekankan bahawa semakin banyak pakar menegaskan bahawa karbohidrat, terutama bijirin halus, tidak seharusnya menjadi asas diet harian kita. Secara tradisinya, ini telah ditanamkan dalam diri kita, tetapi ada banyak kajian terkini yang mengambil cadangan ke arah lain, dan itulah diet kita harus mengutamakan sayur-sayuran, buah, kekacang dan kacang-kacangan di atas segalanya.

Tetapi ya, pasta boleh menjadi sebahagian daripada diet yang sihat, dengan cara yang wajar. Saya rasa anda tidak perlu terobsesi dengan masalah ini melainkan jika kita mempunyai masalah kesihatan sebenar atau keperluan pemakanan yang sangat khusus. Seperti yang mereka katakan, "Orang Itali makan banyak pasta dan mereka tidak semuanya gemuk", dan jangan lupa bahawa di Asia mereka juga sangat gemar dengan mi. Terdapat cara untuk makan pasta tanpa rasa takut untuk menambah berat badan, dan walaupun mereka tidak seharusnya menjadi asas diet, tidak dianjurkan untuk menghilangkan karbohidrat sepenuhnya dalam makanan seimbang. Saya gembira bahawa pasta mula berhenti dilihat sebagai iblis jahat, tetapi jangan pula kita gila dan menerapkan akal sehat.

Foto | Pixabay, Kabel Kristian
Maklumat lanjut | Pemakanan & Diabetes
Terus ke Paladar | Pasta, bukan sahaja sumber tenaga yang sangat baik

Kongsi Adakah pasta benar-benar membuat anda gemuk? Kajian baru membuka semula perbahasan

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Topik
  • Kesihatan
  • Pasta
  • Diet
  • sihat
  • Masakan Itali
  • kajian
  • Pasta

Berkongsi

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Tag:  Resipi Pencuci Mulut Pilihan 

Artikel Yang Menarik

add