Restoran Nerua, ada juga seni di dapur Guggenheim

Pencuci Mulut

Seminggu yang lalu saya dengan senang hati makan malam di restoran Nerua di Guggenheim di Bilbao bersama-sama dengan blogger gastronomi lain terima kasih atas jemputan dari Fagor Industrial, yang merupakan syarikat yang mengendalikan dapur.

Perincian kecil itu membolehkan kami bukan sahaja menikmati ciptaan chef Josean Martínez Alija, tetapi kami juga dapat berbual dengannya dan mengetahui cara pemahamannya tentang pemulihan, yang banyak berkaitan dengan reka bentuk dapur yang pelik.

Seperti yang saya katakan, restoran ini terletak di dalam muzium itu sendiri, dan hiasannya mengikut gaya yang serupa dengan bangunan, dengan garis melengkung dan permukaannya yang melengkung. Keanehan lain ialah dapur, atas permintaan tukang masak, hampir seluruhnya terbuka untuk umum; sesuatu yang tidak biasa dan yang membolehkan anda melihat bagaimana hidangan disediakan dari bar, di mana anda boleh makan jika anda mahu.

Berbual dengan Josean Martínez Alija

Sebelum makan malam, koki Josean Martínez Alija bercakap dengan kami mengenai cara memahami gastronomi dan sebab-sebab yang mendorongnya membuka dapurnya ke restoran, serta keputusan yang telah dibuatnya dari segi peralatan untuk menyesuaikannya dengan keinginannya. .

Saya sangat suka bahawa anda berfikir bahawa dapur dan koki tidak boleh bersembunyi dari pelanggan. Dia tidak berkongsi idea bahawa keajaiban antara tungku dan trik harus dijaga, tetapi dia menganggap bahawa menonton memasak adalah sesuatu yang menjadi sebahagian daripada makanan, sesuatu yang sudah kita lakukan ketika anak-anak memerhatikan ibu kita bergelora di antara kuali sebelum menikmati apa yang keluar dari mereka.

Saya agak terkejut kerana dia menyatakan bahawa dia telah memilih kompor induksi daripada kompor gas, tetapi memberi jaminan bahawa memandangkan cara memasaknya, dia lebih suka ketepatan aruhan daripada kekuatan api. Saiz dapur yang tertutup juga menarik perhatian saya, tetapi masuk akal ketika Anda melihat ruang makan, yang telah dirancang untuk tidak mengakomodasi terlalu banyak pengunjung.

Teres restoran Nerua

Selepas berbual, kami pergi ke teres yang indah dengan pemandangan restoran, di mana kami menikmati minuman beralkohol kecil sambil menyaksikan matahari terbenam yang indah.

Anggur ceri dan elderflower yang mereka layani dengan cepat hilang dari tangan kami setelah lawatan intensif ke muzium dan dapur. Namun, kami dapat menikmati rasa buahnya dan gelembungnya yang baik ketika kami mula merasakan beberapa hidangan yang enak di hadapan kami.

Secara keseluruhan terdapat tiga: kulit ikan kod dengan paprika de la vera, bijih zaitun hitam dan Idiazabal dan udang a la bilbaína. Masing-masing istimewa dengan caranya sendiri, walaupun mungkin kue zaitun akan tinggal di ingatan saya lebih lama kerana tekstur dan rasanya, kuat dan penuh nuansa, dengan sedikit tanda tapenade.

Makan malam

Sekarang setelah kita selesai dengan minuman beralkohol, sudah tiba masanya untuk turun ke ruang makan sekali lagi untuk menikmati makan malam, menu rasa yang sangat lengkap dari mana saya akan menerangkan hidangan yang paling mempengaruhi saya.

Sebagai permulaan, sepiring tomato dalam sos dengan ramuan aromatik, di mana setiap tomato berbeza dan membawa rasa yang unik, banyak yang mengingatkan banyak sos Itali. Sangat menarik untuk menikmati setiap tomato mengetahui bahawa yang berikutnya tidak akan terasa sama. Keseronokan pengalaman membuat anda menghargai setiap nuansa.

Selepas tomato datang helai telur yang dipanggang dengan "makil goxo" yang saya tidak ingat apa-apa yang istimewa. Bukannya mereka tidak enak, tetapi mereka mereda setelah ledakan rasa yang ada pada setiap tomato kecil.

Setelah pemula selesai, inilah masanya bagi saya adalah hidangan bintang, walaupun tidak semua pengunjung berkongsi pendapat yang sama dengan saya. Itu adalah tenderloin tuna di atas bawang putih Ballobar dan kuah caper dengan serai yang sedap.

Coklat di luar dan praktis mentah di dalam, ia menawarkan pelbagai rasa dan tekstur yang jarang saya nikmati dalam ikan yang enak untuk disiapkan seperti tuna. Tepung dan lemon disertakan dengan sempurna.

Hidangan terakhir adalah foie gras panggang yang, walaupun enak, tidak enak dan menawan. Hidangan pencuci mulut, strawberi di bawah sebilangan kecil violet, menutup malam rasa dengan lembut di restoran Nerua, membuktikan bahawa ada juga seni di dapur Guggenheim.

Restoran Nerua

Muzium Guggenheim Bilbao Tel. 94 4000 430

Lihat galeri lengkap »Restoran Nerua, ada juga seni di dapur Guggenheim (14 foto)

Maklumat lanjut | Restoran Nerua Langsung ke Paladar | Restoran Olentzo, di Zizurkil, Gipuzkoa Langsung ke Paladar | Tapas di restoran Millesime Weekend Valencia

Kongsi Restoran Nerua, ada juga seni di dapur Guggenheim

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Topik
  • Restoran
  • Restoran di Euskadi

Berkongsi

  • Facebook
  • Twitter
  • Papan Terbalik
  • E-mel
Tag:  Pilihan Pencuci Mulut Resipi 

Artikel Yang Menarik

add